Kak Jan

Aku berasal dari sebuah kampong yang jauh dari bandar, hiburan kami ketika itu hanyalah lepak-lepak di jambatan sambil berbual-bual kosong. Maklumlah tak ada yang nak buat terutama pada waktu malam. Keputusan SPM masih lagi belum diumumkan jadi perkara yang best sekali lepak dan tidur sampai tengah hari. Kawan-kawan memangil aku M, berpewatakan sederhana, dan aku rasa aku salah seorang pelajar yang agak glamour[ glamour ala kampong] ketika itu. Semasa tingkatan 4/5 aku selalu digosipkan dengan beberapa orang pelajar, walaupun aku sendiri tidak berminat untuk bermain cinta semasa di sekolah. Ramai kawan-kawan perempuan mengaku yang aku adalah mereka punya. Sedangkan aku sedikit pun tidak berminat dengan mereka.

Cerita yang aku paparkan disini adalah kejadian yang benar-benar berlaku. Cuma aku bukan penulis yang baik untuk memberi keyakinan kepada pembaca. Tapi ini adalah benar-benar FIRST TIME yang aku alami. Ingat.. cerita ini tak pernah aku ceritakan pada sesiapa. Aku yakin jika kawan-kawan aku membacanya…. mereka akan ingat kembali. Aku cuba sorokkan nama aku dan orang kedua bagi megelakkan rasa malu jika beliau sendiri atu kawan-kawan aku yang membacanya.

Jika ada duit lebih biasanya aku dan kawan-kawan minum teh ais dekat restoran mak janda, aku cerita sedikit tentang mak janda ini [selepas ini aku panggil kakak sahaja] . Orangnya rendah sahaja 5′ 2″ lebih kurang tapi memiliki raut muka yang menarik dengan bibir atasnya yang nipis, kulitnya sawo matang dengan buah dada yang sederhana besar dan pinggulnya sedap-sedap tengok kata orang. Kawan-kawan aku kata, orang macan ini kuat nafsu entah ya entah tidak aku tak tahu. Pelajaranya hingga keperingkat MCE. Umurnya ketika itu sudah hampir 30 tahun. Kakak ini telah berkahwin dua kali, yang pertama dapat seorang anak berumur 6 tahun dan dari suami yang kedua dapat seorang anak berumur 3 tahun. Kira-kira seorang laki seorang anaklah. Suami pertama beliau seorang Eksekutif di sebuah jabatan kerajaan aku tak ingat doh jabatan mana dan seorang yang loaded, pakai BMW dan memiliki rumah Bunglow mewah di bandar.

Suami kedua juga seorang yang berkedudukan di sebuah firma swasta, jadi hasil perceraian dengan kedua-dua suami ini beliau dapat memiliki sejumlah wang dan harta yang agak banyak, cerita ini aku tahu dari kawan-kawan aku. Aku rasa ada betul juga cerita ini, kerana mak janda ini masih lagi mengekalkan kemewahannya, dengan kereta Honda Accord dan pakaiannya yang berjenama. Restoran yang dijalankan, seolah-olah menghilangkan rasa bosanya sahaja. Apabila aku dan kawan-kawan aku minum biasanya kakak ini buat layan tak layan saja maklumlan budak budak, jadi yang hantar minuman hanyalah pekerjanya sahaja. Aku tidak begitu rapat atau kenal sangat dengan dia sebab sebelum ini dia tinggal di bandar bersama suaminya. Lebih-lebih lagi umurnya juga terlalu jauh dari umurku.

Nak dijadikan cerita, pada suatu malam kakak ini sendiri yang menghidangkan minuman, jadi kami tertanya-tanya juga maklumlah tauke sendiri yang layan bukan senang nak dapat. Rupa-rupanya ada udang disebalik nasi.

Mak janda tanya kumpulan kami ada sesiapa nak kebandar besok,
kami tanya pasal apa, dia kata dia nak minta tolong bayar perabut dapor yang telah ditempah di sebuah kedai di bandar dan minta tolong bawa balik sekali.

Memandangkan kami memang tak ada duit, kami jawab serentak tidak ada. Mungkin dia faham kami semua ini pokai masih budak sekolah duit pun harap dari mak bapak. Dia mengeluarkan satu tawaran baru..

Okay……katanya sesiapa yang nak kebandar…dengan tangungang sepenuhnya janji barang perabut tersebut sampai kerestorannya sebelah malam besoknya, kerana perabut tersebut amat diperlukan pada malam hari yang berikutnya. Kami apa lagi nak…….serentak, free katakan siap dengan duit poket lagi, siapa nak bagi. Okay lah..katanya jika semua nak pergi saya terpaksalah guna kuasa Veto. Saya pilih M yang pergi. Apalagi suka sakanglah aku. Aku hairan kenapa dia memilih aku sedangkan aku tidak begitu rapat dengannya.

Besok pagi-pagi lagi aku kebandar berbekal Wang RM 1,500.00 ditangan. Sebelum pergi aku beritahu mak aku, akan kebandar jadi kalau lambat balik atau tak balik janganlah risau.

Selepas tolak bayaran perabot dan tambang dan sebagainya wang masih lagi berbaki RM 50.00. Nilai itu sunguh besar bagi murid sekolah macam aku. Disebabkan ketiadaan lori untuk menghantar perabut, aku terpaksa tunggu hingga malam di kedai perabut tersebut. Untuk mengelakkan rasa risau mak Janda, aku talipon beritahu dia mungkin akan sampai jam 10.00 atau 11.00 malam.

Aku tiba di Restoranya lebih kurang jam 10.45 kalau tak silap ingatan yang pastinya restoranya telah di tutup. Hanya lampu sahaja masih terpasang. Mungkin dia tunggu aku…..kerana apabila lori menghampiri restoranya tiba-tiba pintu terbuka. Tersengeh dia kat muka pintu . Padam muka dia lambat balik malam ini kerana kebiasaanya restoranya ditutup jam 9.30 malam.

Apabila semua sudah selesai dan lori sudah pulang semula kebandar dia minta tolong setting balik perabut tersebut seperti yang dikehendaki. Aku kata takkan kita berdua saja, kerja ni banyak tah pukul berapa boleh siap. Dia kata tak apalah, kamu bukannya ada kerja besok. Balik rumah nanti tidurlah sampai kepetang. Kerana sayangkan RM 50 takut dia minta bakinya terpaksa aku jadi kuli.

Kerja tersebut siap beberapa jam kemudian. Aku tak ingat dah jam berapa sebab cerita ini dah lama sangat. Badan aku berpeluh-peluh begitu juga dengan mak janda. Selepas minum air coke aku minta nak guna tandas untuk mandi sekejap. Dia kata tunggu dulu kakak nak kencing.

Bila aku rasa dah lama tunggu, aku fikir mak janda dan siap kencing aku pun tak fikir panjang aku terus ke tandas dan buka pintu, terkejut besar aku. Rupa-rupanya mak janda tengah menerang nak berak…..”hei aku tak siap lagi ni”…. Katanya. Tah apa sebab aku jadi tergaman kerana apa yang aku lihat tak pernah aku lihat sebelum ini. Buritnya terbuka, penuh dengan bulu-bulu hitam dan basah …..aku terpaku antara 2 ke 3 saat begitu juga mak janda. Sehigga aku terkejut bila dia kata “dah…dah….dah” lalu menolak daun pintu dan menutupnya. Aku jadi kelu terdiam seketika kotel aku tiba-tiba saja naik terhinggup-hinggup tak tahu apa nak buat.

Pass tu dia pun keluar, “hmn …. Masuk…. Tak sabar-sabar” dia berleter. Aku pun mandi, lepas mandi ambil tuala yang ada dalam bilik air buat lap badan, aku tak tahu tuala sapa, mana aku peduli.

Keluar bilik air aku masih lagi pakai tuala lusuh tu. Mak janda tengah minum air di meja makan restoran. Bila lihat mak janda aku rasa malu yang amat sangat, mak janda hanya jeling saja.

Untuk menghilangkan rasa malu, aku ambil duit RM 50 baki duit tadi dari seluar di tangan dan hulur padanya,
aku kata.. ini baki duit tadi [saja acah].
Dia kata.. tak apalah guna buat belanja. Lega….

“M……apa yang kamu lihat tadi” [inilah soalan yang paling aku takut].
“Saya minta maaf ingatkan kakak dah keluar… lama sangat”.
“Tak apalah silap kakak juga tak kunci pintu”.
“Pernahkah M …tengok sebelum ini”.
“Tak pernah yang budak kecil pernahlah”. Dia ketawa terkekek.kekek.
“Budak kecil tak sama”.
“Lebih kurang je kak…..cuma tak ada bulu”.
Dia ketawa lagi sampai air yang dia minum keluar dari mulutnya dan tersembur kemuka aku.
Aku angkat tuala untuk mengesat muka……..tak sedar pula…..kotel aku terbuka luas.
“Ha….tu dah keluar dah…..nanti terbang pula susah nanti” katanya. sekali lagi aku malu sakam…….
“Tak apalah kakak dah biasa tengok…. Kalu M.. buka terus pun kakak tak rasa apa-apa”.

Dalam hati aku mak janda ni boleh tahan juga gatalnya.

“M….pernah ada girlfriend”.
“Dulu ada juga”.
“habis tu takkan tak pernah tengok”.
“tak adalah kak…..setakat pegang-pegang tangan tu adalah”
“mengintai….[istilah ini aku biasa sebut perkataan lain].
“saya jenis orang yang penakut kak…. Belum sampai tempat nya…lutut saya dah mengigil”.

“M….datang dekat kakak sekejap”. Aku menghampirinya dalam jarak 1 kaki darinya. Tiba-tiba dia sentap tuala yang aku pakai dan sehinngga telanjang bulat. Secara tak sengaja aku tutup kotel aku dengan tangan.
” alahhh…. malu sangat…..bukalah…..disini antara kita berdua saja”.
“Saya boleh buka…dengan syarat kakak pun buka juga”
“okay…M..buka dulu”
“okaylah……
Dia pegang kotel aku sambil ditimang-timang..”boleh tahan juga…tapi taklah besar sangat”. Kotel aku mula mengeras dan mengeras, tanganya mengusap-usap kepala kotel aku….ngilu amat . Secara sedar tak sadar aku memegang buah dadanya dari luar, lembut dan enak…
“jangan kasar sangat sakit….pegang slow-slow”….tangan aku mula masuk melalu celahan T-shirtnya dari atas. Lembik saja aku rasa. “kenapa lembik sangat ni kak “….
“belum syok lagi..bila dah syok nanti keraslah tu”. Sambil aku main-main buah dadanya, Tangannya masih meramas-ramas kotel ku sekali-sekali dia surun tarik. Terus terang aku katakan aku tak pernah buat kerja macam ini lebih-lebih lagi dengan perempuan, kepala kotel aku kembang dan berdenyut-denyut, tiba-tiba dia picit kepala kotel aku dengan kuat.
“kenapa kak buat gitu….sakit “.
“kalau tak buat nanti airnya keluar”.
“cukuplah kak sakit sangat” dia mula mengurangkan picitannya dan keenakkan mula dirasai. Aku teringin sangat untuk memegang buritnya, tapi jauh kebawah sekali-sekali tangan kiri aku meramas-ramas punggungnya.
“kak bukalah kain tu teringin saya nak pegang sekali”
“Bukalah sendiri” aku cuba membuka kainnya dengan menurunkan zip disebelah tepi dan membuka hooknya. Tapi benda tu masih tak nampak. Sebab dia sedang duduk dan aku berdiri.
“kak saya main yang kakak pula…kakak berdiri saya duduk”.
“Hm…okaylah….tapi jangan juluk dengan jari…sakit”
bila dia berdiri dan aku duduk di kerusi yang sama, aku mula memainkan buritnya. Rupa buritnya jelas kelihatan, dan inilah pertama kali dalam hidupku melihat dari dekat rupa burit seorang dewasa yan penuh dengan bulu. Bulunya agak kasar dan panjangnya tidak sekata, ditengah-tengah buritnya bulu agak panjang dan di kiri kananya pendek. Aku terpaksa menyelak bulu-bulunya untuk melihat rekahannya. Warna sebelah dalam kurang jelas mungkin kemerahan, kelopaknya kehitam-hitaman. Apabila jari-jari ku memainkan di situ terasa melekit.

Setelah beberapa minit jari-jari ku bermain disitu,mak janda mula meringet-meringet dan tanganya mengusap-megusap rambut ku.
Teringin aku untuk mejolokkan jari-jari ku kedalam, tapi
Takut pula dia marah.

“M…boleh ke masukkan kotel M.. kedalam…”
“Boleh…ke”
“boleh…..tapi airnya jangan pancut kedalam…benda kakak ni subur sangat…lambat masuk air..jawabnya mengandunglah kakak”.
“bagaimana nak masuk tempat macam ini”.
“Okaylah kakak yang masukkan.. M…relax saja”.
Kainnya diselak ke atas t-shirtnya tidak dibuka, perlahan-lahan ia menurunkan buritnya kebawah mukanya memandang kearah aku. Bila saja kepala kotelku bertemu dengan buritnya. Dia memegang kotel aku dan di tenyeh-tenyehnyanya keburit…..ngilu dan sedap. Diturun lagi kebawah dan sedikit-dikit kotel aku mula memasuki buritnya. Terasa kasar, dan kepala kotel aku pedih sedikit.”masih kurang air” katanya. Ia mula mengerak-gerakkannya turun dan naik sambil aku memegang punggungnya. Sesekali ia menjatuhkan pungungnya dengan memasuki buritnya sepenuh dan berehat seketika di atas peha aku. Berat nak mampus.[kami tidak melakukan adegan cium, aku sendiri tidak tahu sebab]

Aku tak tahu berapa stroke yang dah dibuat aku rasa tak lebih dari sepuluh kali. “kak air saya nak keluar”. Ia mengangkat segera buritnya dan memegang kuat kepala pelir aku… sakit sangat sehingga aku mengeliat. Hilang syok aku dan air tak jadi keluar. Ia memulakan semula dengan menurunkan buritnya kepelir aku dan acara turun naik dilanjutkan. Tapi kali ini aku benar-benar tak tahan. “Kak saya dah tak boleh control….” tiba-tiba saja air mani aku memancut kedalam buritnya. Dan lubang burit tiba-tiba menjadi licin dan tak rasa apa-apa lagi. Proses turun naik kali kedua juga aku rasa tak sampai 10 kali dan jumlah masa persetubuhan, aku rasa tak sampai 2 minit.
“Kenapa pancut dalam”
“tak tahanlah kak….langsung tak boleh control.”
“kenapa cepat sangat”
“mana saya tahu tiba-tiba je keluar”
” M….kakak belum puas lagi”.
“lain kali je lah kak sudah tengah malam ni….nanti mak saya marah”.
“okay…..M..mesti janji…M…masih ada lagi hutang satu kali dengan kakak”.
Sebelum pulang mak janda menyerahkan RM 50 kepada aku. Aku kata duit tadi ada lagi RM 50. Jawabnya tak apalah, gunalah buat belanja.

Dalam perjalanan pulang, banyak perkara bermain dalam fikiran aku, kesal, rasa bersalah dan takut. Bagaimana kalau mak janda termengandung. Kenapalah aku tak boleh control sangat sehigga terpancut kedalam.

Sampai dirumah jam sudah pukul 3 pagi. Mak aku bising…kerana lambat balik. Aku tak dapat tidur sehigga pagi, kerana rasa bersalah dan kesal yang amat sangat. Teruna aku hilang hanya kerana sedikit wang, kenapa aku tak terus pulang selepas siap kerja, kenapa aku susa-susah sangat nak mandi dulu dan bermacam-macam lagi aku fikirkan.Pelir aku terasa gatal-gatal dan lubangnya terasa geli-geli. Dua tiga kali aku kebilik air cuba nak kencing tapi tak keluar.

RM 100 di dalam poket aku, apakah itu bayaran atas kerja yang aku lakukan atau bayaran sex yang aku beri. Jika bayaran kerja, mustahil sebegitu banyak. Untuk menghilangkan rasa bersalah aku katakan pada diri aku yang aku di rogol. Bermakna aku tidak perlu menanggung apa-apa.

Selepas peristiwa itu, aku jadi malu sendiri. Aku tidak lagi kerestorannya untuk minum tea ais. Bila kawan-kawan aku mengajak kesana, aku beri berbagai-bagai alasan. Sekali-sekali terfikir oleh aku untuk keluar mencari kerja kelain-lain tempat. Asalkan jangan tinggal di Kampong aku. Tapi nak kemana!!!!!

Apabila keputusan SPM di keluarkan, aku ditawarkan untuk melanjutkan pelajaran ku di sebuah bandar yang jauhnya 300km dari kampong aku. Lega sungguh…..

Sesekali aku pulang, aku tidak pernah kerestorannya, sehiggalah aku bekerja. Apa yang aku tahu selepas beberapa bulan peristiwa itu Mak janda kawin sekali lagi, dengan seorang tokoh korprat yang berjaya[isteri kedua].

Kesan dari apa yang berlaku, minat aku lebih kepada perempuan yang berumur. Under 20 langsung tak minat yang paling aku suka Over 30 – 45. Aku cepat terangsang apabila melihat perempuan jenis ini

Asmah

Setelah tamat tingkatan 5, aku tidak berkerja. Bapa saudara ku mengambil ku keKuala Lumpur untuk menjadi orang gajinya. Aku setuju kerana aku masih tidak berkerja dan dia adalah bapa saudaraku.

Aku tinggal diAmpang Jaya. Keadaan rumahnya tidak begitu besar, hanya 3 bilik tidor dan dua bilik air. Bapa saudara ku bersama isterinya yang berkerja sebagai kerani disebuah syarikat. Anaknya masih berusia 4 tahun.

Keadaan perhubungan keluarganya amat intim dan mereka selalu bergurau bila menonton Tv dituang tamu. Pada satu malam mereka menonton Tv, tetapi programnya tidakbegitu menarik. Mereka mengambil Video tape dan menayangkan Movie. Semasa mereka nak memulakan jam sudah pukul 11.00 malam. Aku disuruh tidor kerana mereka mengatakan mereka nak kePort Dickson besok. Aku punmasok kebilik ku dan cuba untuk memejamkanmata, namun tidak juga kerana aku digangui olih impian semasa aku disekolah. Ada jejaka yangaku puja tetapi tidak ku miliki kerana dia telah meneruskan pelajarannya.

Aku terasa nak kencing,lalu kebilik air. Semasa kebilik air aku ternampak tayangan Tv memaparkanadingan yang memberahikan. Gambar seorang negro mengadakan sex dengan seorang matsalleh perempuan. Aku terpegun, keranaaku belum pernah melihat adingan sex. Ku jengah bapa saudaraku, namun dia juga melakunkan apa yang tayangan tv lakukan. Ku lihat isterinya mengerang dan aku liha bapasaudaraku melelapkan mata.

Aku tergamam.Mata ku tajam kekaca Tv dan tanpa ku sedari jariku merayau kedalam seluar dalamku. Ku rasa pantat ku basah dan aku merasai satu perasaan yang amat tidak dapat ku tahan. Aku tidak sedari aku mengerang. Aku terduduk dan ini menyebabkan keadaan yang senyap bertukar menjadi agak bising. Ku buka mataku dan aku terpegun kerana bapa saudaraku memandang ku sambil dia menguda isterinya. Dia melambaikantangannyapada ku. Aku takut. namu kerana desakan nafsu aku hampirinya. Berderau darahku keranaku lihat konek bapa saudaraku memasoki lubang burit isterinya. Ku terus lari kebilik. malam itu ku tidak dapat tidor kerana teringatkan peristiwa yang selama ini tidak pernah aku mimpikan.

Sekembalinya dari Port Dickson saperti biasa aku mengemas rumah dan keadaansaperti biasa. Sesekali aku terasa bapa saudara ku menjelingku tanpa ku sedari.

Suatu malam isterinya memasoki bilikku dan memberitahuku bahawa dia akan keKuantan selama dua malam. bapa saudara ku tidak pergi kerana ini adalah urusan resmi nya.Dia memberitahuku supaya menyiapkan makanan untuk bapa saudaraku semasa diatiada dirumah.

Pada malam kedua bapa saudaraku balikagak lambat. Dia memanggil ku untuk membuka pintu rumah.Bila ku buka pintu ku dapati dia berkeadaan setengah mabok.Dia menyuruhku membuka seluar bajunya untukpergi mandi. Ku membuka semua baju dan seluarnya termasok seluar dalamnya. pada mulanya aku agak malu, tetapi bapa saudaraku mengesaku. Apabila ku buka seluar dalamnya ku nampak butuhnya yangagak sderhana besarnya. Tidaklah saperti dalam video . Perasaan ku mula resah kerana aku teringat peristiwa malam dulu. Tanpa paksaan dariku aku memegang butuhnya dan tangan sebelahku meraba pantatku. Bapa saudara ku mendiamkan diri. Ku teruskan mengosok butuhnya. Tidak berapa lama butuhnya keras dan kepala butuhnya kemerahan kerana gosokanku. Pantatku banyak mengeluarkan air mazi. Ku seronok pulamengosok butuhnya.

Ku rasa tangan bapa saudaraku mula meraba ponggongku. Ku biarkan. Ku tak tahan. Aku sendiri membuka kesemua baju dan kain ku serta seluar dalamku. dalam hatiku biar apa nak jadi asalkan aku dapat melepaskanperasaanku. Bapa saudaraku membaringkan ku di sofa yang sama dimala kejadian dulu. Dia mula menghisapputing tetekku. Ku kegeklian serta sronok. Tanganku tidak lepas dari mengosokkepalabutuhnya. Ku suka begitu. Kurasai air mazi dari butuhnya mula memuntahkan. Aku idak dapat nak menahan,lalu aku membawa kepala butuhnya kemulutku. Ku jilat kepalanya. Dia mengerang. Lalu ku hisap kepala butuhnya. Sedekit demi sedikit butuhnya memasoki ruang mulutku. Ku rasa kepala butuhnyamembesar dan hangat. Bapa saudara tidakmelepas peluangnya untuk menhisap pantatku. Sentohan hujung lidahnya kebiji kelentitku amat mengetarkan badanku. Berpeloh aku dibuatnya. lama juga aku berkeadaan 69 denganbapa saudaraku.

Bapa saudaraku bangun dan menanya pada ku samaada aku pernah melakukannya. Aku diam dan meneruskan gosokankepala butuhnya. lalu dia berkata, kita lakukan dengan perlahan. Dia mengangkangkan aku. Pantatku terbuka dan dia menjilatnya. Sambil meletakkan kepala butuh nya kemulut pantatku dia mengucupi mulutku. Bau beer dari mulutnya memberikan satu kelazatan. Kepala butuhnya mula membenamkan hujungnu kedalam pantatku. Aku terasa perit. Ku pegang pergelangantangan bapa saudara ku dengan kuat. Dia membisikan agar aku tidak melawan. Dia menyuruhku membuka luas pantatku. Ku turutkan. Ku mula rasai kepala butuhnya telah mula masok. Ku rasa pedih dalam pantatku, namun butuhnya meneruskan perjalanannya kedasar pantatku dengan perlahan dan tenang. Kesakitan dan kepedihan yang aku rasai tadi mula hilang dan rasa sedap dan seronok mula menyelubungiku. Setelah kesemua butuhnya masok kedalam pantatku dia memberhentikannya seketika. Dia menanyaku, sakit lagi ? Ku diam dan aku menjawab dengan mengangkat buntutku supaya butuhnya masok lagi dalam. Keadaan ini menyebabkan ku rasai kepala butuhnya sampai kedasar pantatku. Alangkan seronoknya.

Kini dia menarik keluar butuhnya dengan perlahan dan aku mengikutnya. Ku sangka hanya itu saja. namun dia memberitahu ku agar relax dan belumsempat kepalabutuhnya keluar dia memasokkan nya semula kedalampantatku. Ku rasa sedap……sedap……sedap. Ku bisik …teruskan dan lajukan sikit. Permintaanku itu dipenuhi. Dia melayarkan bahtera dengan baik dan tanpa sakit. Ku teringat semasa disekolah dulu perkataan KEMUT. Ku cuba, ah….ia manambahkan kesedapan dan ku lihat bapa saudaraku mengerang kesedapan. Tetekku mula keras dan putingku basah akibat peloh dan air liornya.

Seketika ku terasa satu perasaan saperti nak meletup pantatku dan ku tak tahan lalu aku menjerit sambil aku mengigit jarinya. Masa itu ku rasa bertambah geli terutama bila kepala butuhnya mengenai biji kelentitku. baru ku tahubagaimana rasanya CLIMAX.ahhhhhhhhhhhh Sedapnya. kalau ku tahu lama sudah ku buat.

Bapa saudara ku menyuruh aku meniarap dan mengangkat buntutku. Sekarang ku faham dia nak melakukan sapertimana dia melakukan dengan isterinya. Dia meludahkan kepada lubang buritku. Ku rasa panas airliornya. Dia mula memasokkan kepala butuhnya kelubang buritku. Dia menyuruh ku membuka lubang buritku. Ku turuti dan ku terasa kepala butuhnyatelah masok kedalam lubang buritku. Ku rasai perit kerana selama ini cuma laluai ONE WAY sahaja. Kini THE OTHER WAY. Dia mengeluarkan semula dan meludahnya sekali lagi. Hangat air liornya membuatkan aku keseronokkan. Dia membenamkan butuhnya kedalam buritku. kali ini sampai kepangkal butuhnya. Agak lama juga dia ,elakukan FOWARD-BACK. Ku rasai kepala butuhnya membesar dan dia mengerang. Dia mencabutkan butuh nya lalu menyuruh ku menghisap butuhnya. Ku kesat dulu butuhnya kerana ku tidaktahan BAUnya. Setelah kurang baunya Ku hisap kepala butuhnya dan sampai kepangkal. Dia menyuruh ku hisap kuat kali ini. Ku lakukan dan dari gengaman tanganya ketetekku ku tahu dia dah nak SAMPAI. Ku hisap dengan kuat dan dia menjerit dengan serentak ku rasai air maninya memancut terus ketekakku. Kepanasan air maninya kurasai masok sampai keperutku. Ku hisap dan hisap. Akhirnya butuhnya mula lembik dan air mazinya kembali keluar. Dia berpeloh dan baring atas belakang badanku. Aku juga keletihan serta keseronokkan.

Esoknya saperti biasa dia pegi kerja dan sejak hari itu apabila isterinya tiada dirumah aku akan dapat mengecap kesedapan

Angan-angan Menjadi Kenyataan

Nama aku Rizal.Umur aku 16thn.Aku ade ramai sepupu perempuan dan diorang semua umur dalam 16 hingga ke 20an.Dalam bandayk-bandayk seupu perempuan aku tu aku paling minat dengan sepupu aku yang umur dia 19 thn dan masih belajar IPTA dia Itah.

Tapi aku tak pernah pun luah kan perasaaan dekat dia.Aku bukan suka perangai dia atau pun sayang kan dia tapi aku suka pada body,tinggi dan tetek dia.Dia selalu pakai baju kurung aje.Itah ni duduk dengan atok kau kat kampung.So bila aku balik kampung aje aku mesti tak lepas peluang tengok dia penye barang.Tambah2 lagi bile mase lepas mandi.Dia keluar dari bilik air.Aku selalu melancap dengan ambik coli dia dekat dalam bilik air tu.Boleh diaktakan hari2 aku berangan nak main dengan dia.Tapi takut.Lagi pun aku tak pernah ade pengalaman pun.

Nak jadi kan satu cerita..Satu hari Itah ade krusus dekat bandar.Kebetulan dekat dengan rumah aku.So dia pun bermalam dekat rumah aku selama seminar tu berlansung.Mase tu la aku cuba capai kan angan2 aku nak main dengan dia.Rumah aku ni cuma ada 2 bilik.Itah terpaksa tidur bawah.Sebab bilik atas penuh.Masa satu malam tu aku nekad nak raba atau pun buat ape2 yang patut.

Dalam pukul 1.30 pagi aku pun turun nak melaksana kan hasrat aku tu.Tapi Itah tak da dekat sofa yang dia tidur.Aku cari dan tengok lampu bilik air terpasang.Aku cuba megendap dari bhagian dapur macam mane ayng selalu aku buat dekat adik2 perempuan aku.Pegh….megancam tetek dia masih segar puting merah. Aku tengok dia tengah bersih kan badan dengan sabun dan span. Kote aku mase tu jangan cerita la..naik 100% aku rase masa tu nak terkeluar air mani tapi aku tahan.

Lepas dalam 30 minit aku ngendap , Itah aku tengok dia lap badan dengan tuala.Aku mase tu nak lari masuk bilik tapi tak sempat.Hajat aku tadi tak jadi sebab aku tergamam.Aku sembunyi di balik pintu.Lepas tu Itah keluar dari bilik air.Darah aku punye la berderu mase tu.Itah keluar bogel dari bilik air.Dia tak perasan aku agaknye.Aku diam aje.Lepas tu mase dia nak ambik pakaian baru dia nampak aku.Dia tersu sound lame dah ke kat situ?.Aku diam tergamam. Baru je.Nak ambik air.Aku kate.Lepas tu ape punye bodah tah aku naik atas bilik.Malam tu aku berangan , meyesal dan megatur rancagan baru.

Bila siang je aku turun nak mandi.Itah nampak aku dan dia senyum.Aku mase blur lagi baru bangun tidur.Aku masuk bilik air lepas keluar aku tengok mak dan ayah aku siap2 nak keluar adik2 aku pon ikut same.Tapi Itah duduk kat meja siap kan sarapan.Aku naik atas nak berpakaian.Aku tak pakai sepender.Seluar epndek tak pakai baju.Bile aku turun aku tengok family aku dah tak de.Itah masih makan kat meja.Aku pun duduk nak makan sekali.

Tiba-tiba Itah bersuara “seronok la ko eh nampak aku bogel semalam.Ingat aku tak tau ke.Kecik-kecik dah nak mengatal”.Herm…Aku mase tu macam nak pengsan.”Mane ade tak nampak ape-ape pun semalam.Biasa je minum air lepas tu naik atas.”Aku konon ye nak bohong la.”Sudah la jangan nak tipu.Aku tau la ko ngendap aku kan.”Perg…nak tercabut lutut aku.Aku diam je sampai habis makan.Lepas tu aku naik bilik siap2 nak keluar dengan member.”Ko tak ade seminar hari ni ke?” aku tanye.Dia kate dah habis .Aku keluar selamba.

tangg tu aku balik macam biasa.Bila sampai rumah aku tengok tutup aje.Aku masuk la pakai kunci sper.Punye la tekejut + gelabah + suka bila aku tengok Itah tengah tidor kat sopa pakai tuala je.Sambil aku tengok tv terbuka dengan vcd blue aku punye.Aku mase tu dah gelabah.Itah tiba-tiba bangun.”eh bila balik ? sory pinjam cd ko kejap “.Aku mase tu dah nak tumbuh tanduk aku beranikan diri.”Body ko lawa la “.Aku ayat dia.”Kenape nak ke ?”Dia tarik tangan aku sembam kan kepala aku dekat tetek dia.Pergh…tangan aku mula mainkan peranan kejap ketas kejap kebawah.Dia tolak aku.Aku bangun bukak baju seluar yg tak pakai seluar dalam tu.Kote aku dah macam nak tercabut naik 100%.Dia kate jgan gelabah rilexs aje.Mase tu aku tau la yang dia ni memang dah berpengalaman.Dia terus suck batang aku.Aku yag baru 1st time ni dah rase dah nak terpancut.Itah duduk dekat sofa aku pulak berdiri. Mase nak terkeluar air mani aku cepat2 keluarkan batang aku tu.Itah kertawa. Aku punye la bengang mase tu.Lepas tu dia cium mulut dengan aku.Dia ajar aku step ciuman.

Aku tak tahan lagi dah batang aku aku tala dekat tetek dia yang aku selalu idam2 kan tu.”Nak masuk kan tak ? ” Diatanye.aku punye la bodoh mase tu. “Masuk ape?”kene gelak aje la aku.Dia ambik batang aku gesek2 dekat pantat dia.Aku kate nak jilat dulu.Aku tengok dekat vcd tu macam tu la aku buat.Sembam kat mulut kat pepek dia.Lidah aku gerakkan .” ah……………. agh……… agggggh………!

Laju lagi….Arg..ah……Huh..ah…!”Kesedapan Itah aku tengok.Lepas 5 minit aku tray nak masuk batang aku pelahan-lahan.Itah tarik terus termasuk. “a……hhhhhhh..ah..”Makin kuat.Mula-mula susah sikit.Mase tu la Itah jerit punye la kuat.Lame sikit makin senag aku masukan.Aku dah naik letih turun naik.Berpeluh.Dalam dua jam lepas tu aku tengok Itah dah terkulai. Aku pun penat tapi cover macho la.Dia tarik aku pergi bilik air.

Dekat bilik air aku tu luas ade tub mandi.Dia bukak air kami mandi same2. Kami cium mulut.Aku raba dia sepuas hati.Aku nyoyot tetek dia sampai merah padam.Aku punye kote dia suck sepuas-puas ye.Aku baring dalam tub dengan dia.Kami mandi sabun dia basuh pepek dia bersih2.Aku terus jilat lagi. Argh…argh….Suara halus dia keluar.Mase tu aku rase dah 4 kali aku terpancur. Yg pertama punye la banyak sampai kene puji.Yang kedua boleh tahan samapai yang ktiga keempat dah macam tak ade.Kami mandi sampai kecut jari.Lepas tu nail atas bilik .Main lagi dekat katil bujang aku.Pendek kate dalam satu hari tu sampai ke pag aku bergelombang dengan Itah.Seronok giler.

Lepas kejadian tu Itah balik kampung semula.Tapi aku yang dulu jarang ikiut family aku balik kampung, sekarang ni jadi rajin.Sebab ade Itah yang dah menjadikan angan-angan aku jadi keyataan.Setiap minggu aku ikut family balik kampung dan setiap itu la Itah tewas dalam gengaman aku.