Anak Dara Kembar

Pertama kali aku melihat kedua-dua mereka, nafsu aku melonjak. Batang konek menegang bila bersama Riza dan Syila. Dua beradik kembar yang cukup menggoda imanku.

Pada satu hari mereka berdua telah menziarahi rumahku serta akan bermalam juga. Bila aku sampai di rumah petang itu aku cukup merasa gembira bila mengetahui mereka akan bermalam di rumah.

Aku mula memasang strategi dengan mengumumkan yang aku akan belanja makan. Aku pun mengambil pesanan makanan malam dari mereka. Satu Milo ais dan nasi goreng untuk Riza dan teh panas serta mee goreng bagi Syila.

Aku terus ke bilikku dan ambil spanish fly dari laci mejaku. Aku menyimpannya di kocekku dan terus keluar menuju kedai yang dekat. Sampai saja aku terus memesan makanan kembar dua beradik tersebut.

Apabila pesananku siap terus kuambil dan segera aku menaruh spanish fly ke dalam minuman kedua-duanya. Aku terus pulang dengan senang hati kerana aku bakal menikmati dua batang tubuh kembar yang cukup seksi dan menggiurkan.

Sampai di rumah pukul 8-30 malam aku terus memberi kedua-dua beradik itu makanan mereka. Aku segera masuk bilik untuk mandi sementara menunggu kedua mereka menghabiskan makanan mereka.

Selesai mandi aku keluar dan mendapati kedua–dua mereka sudah habis makan. Hati aku berdebar menunggu reaksi spanish fly yang akan meresap ke dalam darah mereka serta menggelegakkan nafsu syahwat mereka.

Aku yang baru mandi terasa segar lalu menyuruh Riza mandi dulu sementara aku berbual dengan Syila. Riza lalu bangun menuju bilik untuk mandi sedangkan bilik itu ada bilik mandinya sekali. Aku terus berbual sambil melihat yang Syila sedang mengalami perubahan pada dirinya.

Aku terus merapati Syila. Kedengaran nafasnya kuat. Aku tanya kenapa. Dia mendiamkan diri. Aku rapatkan badanku sambil menaruh tangan di pehanya. Bibirku terus mencium bibirnya dan terasa hangat pehanya. Aku terus menghulurkan lidah ke dalam mulut sambil tangan meraba menuju ke pantatnya. Syila mula memberi reaksi sambil mengulum lidahku dan terus meraba ke arah batang konekku.

Aku yang hanya memakai tuala mandi terus telanjang bila dia menyentap tuala itu. Dia bertambah berani terus menjilat leher, mencium tetekku sambil menurun arah batangku. Jarinya yang lembut meramas batangku. Membesar sepenuhnya batang konekku berukuran 7.5 inci panjang mengembang kepala takuknya. Dia lalu menghadap mukanya ke batangku lalu terus menghisap dengan penuh selera.

Aku tahu yang Syila masih anak dara tapi efek spanish fly telah merangsang hingga secara spontan tahu apa yang perlu dibuat. Batang konek terus dijilat dan dihisap semau-maunya. Aku tersandar menahan lazat sambil melihat konekku dihisap dengan penuh nikmat.

Setelah sepuluh minit aku lalu suruh Syila bangun dan aku mula buka bajunya. Dia tidak memakai coli maka terserlah tetek yang cukup menegang. Puting merah serta tegang aku hisap dan tanganku melondehkan skirt serta underwearnya. Apabila telanjang aku tarik dia ke bilik dan baringkannya.

Aku terus buka pehanya dan merapatkan mulut ke arah pukinya, dua jariku menyelak bibir puki dan lidah kujulurkan ke kelentitnya.

“Aaaaargh… annngh…” bunyi kelazatan yang keluar dari mulutnya. Sambil tangan menekan kepalaku ke puki dia terus mengeluarkan erangan yang kuat.

Lidahku menjilat biji kelentit dan menyelusuri bibir puki dan ke bawah ke lubang juburnya, begitu seterusnya atas ke bawah aku jilat dan terasa air pukinya basah
meleleh.

Setelah hampir dua puluh minit Syila aku rasakan mengalami orgasme yang pertama lalu aku hisap bibir pukinya dan sedut air lelehan pukinya. Aku bangun dan merenung wajah dara itu dan buka peha sambil merapatkan batang konek ke pukinya.

Dia cukup bersedia dan aku terus tekan kepala butuh ke bibir puki, ketat dan aku terus menujah batang konekku sampai ke pangkal sebab dah tak tahan dan Syila meraung kesakitan.

Aku merasakan selaput daranya koyak bila batangku merempuh terus ke puki, aku mula menghenjut dan menekan kedua peha dengan luas. Batangku terus keluar masuk dengan lebih dalam bila peha terbuka luas.

Hentakan demi hentakan ke dalam puki Syila cukup lazat bagi aku dan Syila. Darah meleleh di tepi tapi aku terus henjutan dengan laju kerana air nak keluar kerana puki yang ketat mengemut dengan penuh kenikmatan. Beberapa minit aku terus mengerang dan Syila pun mula menggoncang badan tanda orgasme bermula.

Aku menghenjut keluar masuk dengan lebih laju dan terus menyemburkan air mani ke dalam pukinya, pukinya mengemut-ngemut batang konekku seolah-olah memerah air mani keluar lebih banyak. Kemuncak aku pun mula menurun, sambil mula perasan ada sepasang mata sedang merenung ke arah kami.

Riza yang baru keluar dari bilik mandi kelihatan menggeletar menahan nafsu setelah melihat aksi seks aku dan adiknya. Efek spanish fly terus meruntuhkan imannya.

Aku terus hulurkan tanganku kepada Riza. Aku terus merentap tuala mandi yang menutupi tubuh yang dara itu. Aku rentap kepalanya ke arah batang konekku dan menyumbat terus batang konek ke mulutnya.

Dengan rela dia mengulum dan menyedut, menghisap konekku yang berlumuran dengan mani, darah dan air puki Syila. Batangku yang mula lembik terasa tegang dengan jilatan yang diberi oleh Riza. Tangan aku mula mencari bibir puki Riza sambil mengarahkan Syila menjilat puki Riza.

Kenikmatan yang dirasa membuat aku lupa yang mana satu kakak atau adik. Batangku yang keras mula mencari lubang puki Riza. Aku suruh dia tungging bontot dan Syila terus jilat jubur dan puki Riza. Riza yang dijilat oleh adiknya mengerang kelazatan sambil tangan meramas batang konek aku serta menghisapnya macam aiskrim.

Aku mula tolak kepala Riza dan mendatanginya dari belakang. Aku halakan konekku ke pukinya tapi Syila memegang batangku dan menghalakan kepala butuhku ke lubang jubur Riza. Lubang yang dijilat Syila cukup basah lalu dengan rakus aku junamkan batangku ke dalam jubur, Riza menjerit kesakitan tapi aku menghenyak terus keluar masuk lubang juburnya.

Darah serta lendir mula nampak setiap kali aku sorong dan tarik batang konekku. Ketat sungguh juburnya, sambil henjut aku meraba puki dan menggentel biji kelentitnya, jari menjolok masuk pukinya. Riza merengek kelazatan.

“Aeeaaaaaaaargh, nghh, mmmmmmmm…” itu saja yang keluar dari mulut Riza.

Tiba-tiba Riza merengek sambil mengerang dan terus bergoncang seluruh badan. Aku mencabut konekku dan terus menghenyak ke lubang pukinya. Orgasmenya
bersambung dengan kesakitan pecah dara.

“Uuuuuuuuuunnn arrraaaaargj mmmmmmm lagi, lagi bang,” Riza terus memberi rangsangan agar melanyak puki dengan kuat lagi.

Nafsu aku memuncak dengan layanan begini. Aku yang menghenjut dari meramas tetek Riza dan mula menghenjut sekuat kuatnya. Suara mengerang sedap dan sakit bercampur. Sambil itu Syila mula buka kangkangnya dan Riza terus menjilat dan menghisap puki Syila.

Aksi itu menyemarakkan semangat aku, puki Riza aku hayun dengan kuat sekali. Bergegar katil. Syila mula menggigil orgasme sementara Riza mula menghentak punggung ke arah batang konekku kerana orgasmenya mula sampai. Aku mula rasa air mani hendak keluar lalu menggigit bahu dengan penuh rasa geram dan terus menyemburkan air mani ke dalam pukinya.

Hujan Manis

Sebenarnya saya sungkan sekali menceritakan pengalaman saya yang pertama. Saya berani sumpah, saya belum pernah cerita pengalaman saya ini ke siapa pun.
OK, ceritanya begini, saya ini anak sulung dari keluarga yang lumayan kaya di Surabaya. Saya masih SMU kelas 2, tapi saya sudah sangat mandiri. Bapak saya jarang sekali ada di rumah. Beliau selalu sibuk dengan urusan bisnisnya. Sementara adik dan Ibu saya ada di Jakarta. Jadi saya lebih sering sendirian di rumah. Ya nggak sendirian betul, ada dua pembantu perempuan, satu pembantu laki-laki, satu sopir, sama satu satpam. Saya punya teman dekat yang juga sekaligus saudara sepupu saya. Dia cantik sekali. Sebut saja namanya Rita. Rambutnya hitam lebat dan panjangnya kira-kira sebahu. Tubuhnya tidak terlalu tinggi, 160 cm. Berat badannya 50 kg. Bodynya ideal sekali. Dadanya cukup besar untuk ukuran anak SMU kelas 2. Terus kulitnya putih mulus dan menggairahkan. Sebenarnya saya juga naksir berat sama sepupu saya ini. Cuman saya malu kalau pacaran sama Rita, saya kan saudaranya, saya juga sudah punya pacar.
Bagi orang lain, hubungan kita ini memang sangat asyik. Bapak dan Ibunya memang terkenal sangat over protecting terhadap Rita. Rita tidak boleh berhubungan macam-macam dengan laki-laki. Nggak heran kalau sampai sekarang Rita belum pernah pacaran serius dengan seorang pun. Tapi saya sudah kenal sekali sama bapak dan ibunya. Mereka sudah percaya seratus persen sama saya, maklum saya keponakannya. Rita sendiri juga begitu. Dia pasti butuh cowok untuk perlindungan, cerita, berbagai kesenangan dan kesusahan. Dan dia melampiaskan hal itu sama saya. Dia sering minta diantarkan kemana-mana, beli inilah, beli itulah. Singkat kata, hubungan kita memang seperti pacaran.
Seperti biasa, setiap hari Rabu dan Sabtu saya harus jemput Rita di tempat kursus Inggrisnya. Kebetulan hari itu hari Sabtu, Waktu itu gelap sekali, mendung dilangit seperti mau jatuh saja. Jam 1/2 enam sore, akhirnya Rita keluar bareng Vina, teman baiknya. Saya diminta Rita mengantarkan Vina dulu sebelum mengantarkan dia. Kebetulan waktu itu saya lagi nggak ada kerjaan. Jadi OK lah…
Rumah Vina ada di wilayah Delta Sari Baru, kompleks perumahan yang cukup elit di Surabaya. Rumahnya besar juga. Kita bertiga masuk ke rumah, ngobrol-ngobrol, bercanda. Kira-kira jam 1/2 delapan malam, bapak dan ibu Vina keluar, ada keperluan katanya. Mereka sudah kenal baik dengan Rita dan saya, jadi nggak ada pikiran aneh-aneh deh. “Reno (bukan nama sebenarnya), jagain Vina ya!” kata bapaknya. Saya sih OK-OK saja, Vina kan juga cukup lumayanlah. High Average! Setengah jam kemudian, Rudi, pacar Vina datang. Suasana jadi tambah ramai dan mengasyikkan. Rita sih sudah kepingin pulang, tapi Vinanya mohon sama Rita biar nggak cepat pulang. “Sudah Rit, telepon saja, bilang nginep di rumah gue”, bujuk Vina. Sampai agak lama dibujuk, akhirnya Rita setuju untuk menginap di rumah Vina. Ibunya Rita juga sudah ditelepon, dan sudah mengijinkan Rita tidur di rumah Vina.
Jam sembilan malam, Rita minta sama saya untuk diantarkan jalan-jalan. Alasannya sih rasional, nggak enak sama Rudi dan Vina, saya setuju. Tidak lama kemudian kita berdua sudah melaju dengan mobil Panther saya. Saya ingat betul, waktu itu gerimis rintik-rintik mulai turun, tidak lama kemudian hujan pun turun. Kita putar-putar di daerah Deltasari yang sepi. Sepanjang perjalanan kita membicarakan yang nggak-nggak tentang Rudi dan Vina. “Mereka pasti sudah mulai macem-macem”, kata Rita. Sebenarnya waktu itu saya juga ada pikiran yang nggak-nggak sama Rita. Saya lihat dia pakai baju tiny warna biru, celana jeans belel yang kebesaran, pokoknya seksi sekali. Apalagi cara bercandanya sama saya memang asyik banget. Kelikitikin lah, peluk-pelukan lah, pokoknya bisa membangunkan penis saya. Saya menjalankan Panther saya pelan-pelan, sambil saya putar lagu-lagu slow rekaman saya, terus saya juga memberanikan diri menyubit-nyubit dia, mengelus rambutnya, wah kita benar-benar enjoy.
“Wah, dingin ya”, kata Rita tiba-tiba. “Mau saya angetin”, jawab saya sambil bercanda. “Angetin gimana sih?” godanya. Saya cuma ketawa saja. Tapi dia terus menggoda saya. Tangannya yang imut mulai menggerayangi pipi saya. Saya benar-benar nggak sadar apa yang terjadi, saya pikir waktu itu cuma mimpi saja. Tahu-tahu dia sudah menyiumi leher, dan memegangi penis saya. Kontan saja saya rem itu Panther. Saya yang sudah terangsang-Sangat terangsang, mulai menyiumi bibirnya. Kita saling mengulum, menghisap, dan mengadu lidah. Sungguh tidak bisa dibayangkan, saya bisa melakukan begituan sama dia, padahal kalau sama pacar saya paling-paling cuman gandengan dan pelukan. Saya memang sering nonton BF, baca buku porno, dan melakukan masturbasi. Cuma saya belum pernah kepikiran untuk melakukan hal ini. Memang, rasanya nikmat sekali.
Sambil ciuman, dia mulai megang-megang penis saya, bahkan mulai berani membuka ritsluiting saya. saya juga sudah nekat banget. Jadi saya berani untuk mengerempon dadanya yang kenyal itu. Terus saya minta dia untuk buka kaos Tiny-nya. Rita memang sangat penurut sama saya. Dia bukakan bajunya, sekaligus branya. Wah, saya benar-benar sudah kesetanan. Saya dorong jok depan Panther saya kebelakang, sampai dia bisa tidur telentang diatasnya. Terus saya mulai menyiumi dadanya. “sshh”, erangnya merintih. Putingnya yang berwarna pink itu saya kulum habis. Saya mainkan dengan lidah saya. Saya bisa dengar suara nafasnya yang memburu. Aroma Shower to Shower Morning Fresh menambah nafsu saya untuk menjilati dada Rita. Tangannya memegangi pinggiran jok mobil, bibirnya digigit-gigit sambil mengeluarkan suara yang sensasional dengan menyebut nama saya pelan. “Geli… gelii!” katanya. Puas mengempoti dada si Rita. Saya dorong jok depang ke belakang, sampai ada ruangan yang cukup diantara Dashboard kiri sama jok kiri. Saya lompat ke tempat itu, terus menyiumi bibir Rita yang seksi sambil memberanikan untuk meloroti jeansnya. “Rit, saya lepas ya?” ijin saya.
Rita cuma mengangguk pelan. Saya sempat melihat mata Rita yang mulai merah. Mungkin dia merasa menyesal. Tapi saya yang sudah kesurupan setan jadi benar-benar liar. Saya buka semua baju saya, sampai penis saya yang kekar dan perkasa menunjuk-nunjuk ke arah vagina Rita. Rita yang melihat sempat kaget. “Wih besar banget No”, komentarnya. Saya cuma ketawa kecut. Saya peloroti jeans Rita. Saya lihat CD Rita sudah basah, ada noda basah dibagian vaginanya. Itu membuat belahan vagina Rita benar-benar kelihatan. Saya benar-benar sudah nggak tahan masukin penis saya ke dalam lubang vaginanya. Jadi saya peloroti saja CD-nya. “Jangan No, jangan, sudah segini saja”, pintanya. Dia mencoba untuk bangun, tapi saya dorong ke belakang. Saya mulai memainkan vagina Rita. Gila, vaginanya masih sempit banget, mana bulunya jarang. Saya memang masih rookie, tidak tahu apa-apa. Saya tidak tahu ini yang namanya perawan atau tidak, saya nggak peduli, yang penting saya bisa menikmatinya. Pertama saya masukin telunjuk saya ke dalam lubang vaginanya, sementara tangan yang satu lagi menggesek-gesek kelentitnya. “Aduh… Aduh…”, Rita cuma bisa bilang begitu saja. Saya melihat dia sudah mulai menangis. Tapi saya nggak peduli. Kan dia duluan yang mulai. Saya maju mundurin telunjuk saya, sambil sekali-kali nyiumi pipi Rita, kening, bibir, dagu, dan semua bagian di wajahnya. Kira-kira lima menit vaginanya saya mainin seperti itu, Rita mulai aneh. Dia mulai menggeliat-geliat, kakinya diluruskan sampai menendang Dashboard mobil saya, terus dia mulai menjerit-jerit. Memang waktu itu hujan deras sekali, suara jeritan Rita nggak bakal di dengar sama seluruh penduduk Deltasari, cuma saya khawatir saja. Saya hentikanvpermainan saya, saya pegang pipinya, terus saya ciumi bibirnya. Tapi dia malah aneh, “Ayo No, terusin-terusin, nggak tahan… nggak tahan…” rintihnya. Saya benar-benar nggak tahu harus ngapain, tapi saya lihat dia sensasional sekali. Nafasnya memburu, dadanya mengetat dan membesar, kakinya menendang-nendang dashboard, tangannya memegang jok pinggiran jok mobil, sambil mengangkat badannya. Wah saya benar-benar nggak tahan. Saya buka selangkangan Rita, sampai vaginanya membuka lebar. Terus saya bimbing penis saya untuk masuk kedalam vagina Rita. Wah tapi ternyata penis saya nggak muat. Kepala penis saya saja nggak bisa masuk.
“Masukin, masukin!” perintah Rita kasar. Kontan saja saya paksakan masuk. Saya dorong penis saya kedalam vagina Rita… Bless! “Akhh!” teriak Rita. Saya dorong terus penis saya sampai mentok kedalam vagina si Rita. Rita cuma bisa meronta-ronta. Kaki dan tangannya memukul apa saja yang ada. “Stt… nanti ada orang-orang gimana?” bujukku. Akhirnya Rita bisa sedikit tenang. Sambil terisak-isak dia bilang kalau dia kesakitan. Saya biarkan dulu penis saya di dalam vagina Rita. Terus saya belai-belai rambutnya, saya usap keringatnya, terus saya ciumi bibirnya. “Gimana Rit?” tanyaku. Dia diam saja. “Boleh saya terusin nggak?” tanyaku lagi. “He-eh… tapi pelan-pelan ya…”, jawab Rita lembut. Seperti yang pernah saya lihat di BF-BF, biasanya orang menggenjot-genjot penisnya maju mundur. Saya juga melakukan hal itu sambil memegang perut Rita. Rita cuma pasrah, tangan dan kakinya tergolek lemas, matanya terpejam, air matanya mengucur seperti cairan di vaginanya, sesekali terdengar isakan dan erangan yang mempermanis suasana. Rasanya nikmat sekali, penis saya serasa diurut-urut. Aroma yang di timbulkan juga khas sekali, saya suka sekali. Akhirnya saya bisa merasakan kalau sperma saya sudah mau keluar. Saya percepat gesekan di dalam. Saya minta Rita untuk membuka mulutnya, seperti biasa dia menurut walaupun tanpa semangat. Saya cabut penis saya, terus saya naik ke kepala Rita, saya masukan penis saya kedalam mulutnya, saya pegangi pipinya dan saya katup mulutnya. Crot… Crot… Crot… penis saya muntah-muntah. Rita yang kaget langsung bangun terus memuntahkan sperma saya di jok mobil. Yahh… kotor deh.
Seperempat jam kemudian kita sudah sama-sama tenang. Saya tanya bagaimana rasanya, dia jawab sakit. Terus saya tanya dia mau beginian lagi nggak, dia cuma diam. Terus saya tanya kapan kita bisa beginian lagi, dia juga diam. Saya elus rambutnya yang lembab keringat, terus saya cium pipinya. Saya bisikin bagaimana kalau dia tidur di rumah saya. Nanti kita bisa main begituan sampai pagi. Dia cuma tersenyum, terus mengangguk. OK, saya jalankan Panther saya pulang. Di rumah, saya bertarung habis-habisan sama dia. Saya stelin dia BF-BF terbaik saya. Saya jilati vaginanya, dia juga mengisapi penis saya, wah pokoknya seru sekali. Paginya kita mandi bareng. Sampai sekarang kita sudah sering banget melakukan hubungan tersebut. Saya nggak pernah berani mengeluarkan sperma saya di dalam, takut mbelending!

Aku Main Belakang

Nama ku Iqmar, aku bersal dari Utara, aku berasal daripada keluarga yang senang dan sporting. Kejadian ini daripada kisah benarku. Ianya berlaku di pejabat ku. Aku mula berjinak -jinak dengan SEKS ini, sewaktu aku belajar lagi. Kawan ku pernah di pantat oleh beberapa lelaki, habis kesemua lubangnya dikerjakan, mulut, jubur,puki jangan diceritakanlah, lumat dikerjakan.
Namum kawan ku bercerita dia puas sangat sampai klimaks 5 kali. Apa taknya dari jam 8.00 malam dikongkek sampai 9.00pagi. Sejak itu aku mula membayangkan puki aku di pantat. Pendek kata aku tamat belajar dan kerja di syarikat swasta. Di Pejabatku, aku dapat sebuah bilik namum aku berkongsi dengan pegawai lelaki.Pegawai lelaki ni selalu tengok aku pakai baju kurung.
Pada suatu petang aku kena Over Time dengan pegawai laki ini. Nak siapkan Proposal, dari petang sampai malam. Ntah macam manalah tiba- tiba aku ternampak zip seluarnya terbuka. Agaknya lupe kot, kata dalam hatiku. aku pandang lama gak. Dalam kepala otak aku ini mula terbayang lau aku dipantatnya. Lama kelamaan dia perasan, sewaktu dia hendak membetulkan zipnya, tiba -tiba BATANGnya terjojol keluar, aku terkejut.
Tapi aku mula naik stim, puki aku dah mula berair. Fuhhh boleh tahan batangnya. Ohhh… tak pakai seluar dalam ye, aku mula nak menggatal. Hah… nak tengokke? lalu pegawai laki ini tunjukan depan muka aku, alah biasalah zaman sekarang. Dia kata sejak tengok aku , batangnya selalu naik . Maklumlah aku ni masih anak dara lagi, Kopek pula saiz 36D padat. Dia kata dia dah lama tak main. Nak hisap tak, tanyanya, aku cakap kotorlah tempat air kencing.
Tiba- tiba aku mengucap, lantas batang pelirnya yang mencanak disumbat dalam mulutku sampai ke tekak. Aku mula mengisap macam makan aiskrim. Akhirnya aku menanggalkan kain dan rela di pantat olehnya. Lantas aku halakan lubang puki dan lubang jubur yang masih dara lagi untuk dikerjaakan. Malam itu aku di pantat dari jam 9.00 malam hingga 6.00pagi. Pendek kata bekali-kali aku klimaks dan minum air maninya.
Sebagai kenangan aku dan mahu tunjukan kepada kawan ku, aku rakam dengan hp aku , aku puas. Pagi tu aku biarkan batang pelirnya didalam lubang juburku sambail aku mengemut sambil aku buat kerja opis ku. Petang itu, aku balik kerumah, ku lihat lubang juburku terbuka dan rabak. Lubang pukiku pun lumat diterjah batangnya.
Sekarang setiap kali aku tongeng je, batangnya dalam juburku. Aku kini kerja dengan tidak memakai spender, senang untuk dipantat olehnya, tonggeng je dapat, selak je bulu aku batang pelirnya dah menadah untuk merodok puki.